Tips Memilih Skema Warna Website Terbaik

Tips Memilih Skema Warna Website Terbaik

Cara Memilih Warna Dominan Untuk Website - Jasa Pembuatan WebsiteJogja One Solution – Warna merupakan hal penting dan unik dalam dunia desain visual. Warna tidak memiliki bentuk, ukuran maupun simbol untuk menyampaikan pesan secara langsung. Akan tetapi, warna mampu berbicara melalui emosi alam bawah sadar manusia, sehingga dapat mempengaruhi pikiran serta suasana hati orang yang melihatnya. Berikut ini Tips Memilih Skema Warna Website Terbaik

 

 

Pentingnya Memilih Kombinasi Warna Website Terbaik

Pertama, mari kita pelajari beberapa alasan mengapa memilih kombinasi warna website sangat krusial.

Meningkatkan Brand Awareness

Memilih kombinasi warna website yang sesuai dengan personalitas brand merupakan sebuah keharusan. Harapannya, customer akan lebih mudah mengenali dan mengingat produk/perusahaan Anda jika konsistensi tersebut terus dijalankan. Sebaliknya, inkonsistensi akan membuat pelanggan bingung dan kesulitan mengenali brand Anda.

Membuat Kesan Pertama yang Baik

Tak perlu diragukan, warna website bisa menentukan kesan pertama pengunjung dan mengarahkan persepsi publik. Sebagai contoh, Chanel menggunakan warna hitam dan putih untuk memberikan persepsi atau kesan elegan kepada produk mereka. Bagaimana dengan brand Anda?

Mempengaruhi Keputusan Pelanggan

Anda mungkin sudah tak asing lagi dengan teori yang mengatakan bahwa perusahaan makanan cepat saji, seperti McDonald dan Burger King, menggunakan warna merah untuk memicu rasa lapar pelanggan. Nah dari teori tersebut bisa kita pahami jika warna akan mempengaruhi mood atau emosi customer—yang pada akhirnya memotivasi mereka untuk membeli produk Anda.

Contoh Kombinasi Warna Website

Selanjutnya, mari pelajari beberapa contoh kombinasi warna website berdasarkan skema-skema berikut:

Triadic 

Skema triadic menggunakan perpaduan tiga warna untuk memberikan efek dramatis pada website. Skema ini biasanya didominasi oleh satu warna sebagai primary colors, sedangkan dua warna lainnya digunakan sebagai aksen. Nah, website Strategic Materials ini bisa dijadikan contoh bagaimana menerapkan skema ini.

Contoh Skema Warna Website TriadicMonochromatic 

Dalam skema ini, Anda tak akan bersusah payah mencari warna lain sebagai kombinasi; tetapi hanya perlu memadukan warna utama dengan turunannya. Misalnya jika Anda memilih warna biru, Anda dapat menggunakan perpaduan cobalt bluemaya bluesteel blueturquoise, serta warna turunan biru lainnya. Sebagai inspirasi, Anda dapat melihat tampilan website DeepMind berikut.Skema Warna Website Monokrom

Complementary 

Jika memilih complementary scheme, Anda akan menggunakan warna yang saling berlawanan dalam color wheel. Hebatnya, kontras antara warna tersebut akan tetap menjaga keseimbangan tampilan web, dan dapat digunakan untuk menyoroti area tertentu dalam website. Nah, website Swink di bawah ini bisa dijadikan contoh bagaimana memadukan warna biru dengan jingga—yang berlawanan dalam color wheel.Contoh Skema Complementary

Analogous 

Berbeda dengan complementary, skema analogous ini memungkinkan Anda menggunakan warna-warna yang saling berdekatan dalam color wheel. Sebenarnya, analogous hampir sama dengan monokrom, namun warna yang dipilih dalam skema ini mempunyai kontras yang lebih besar. Sebagai contoh, Anda dapat melihat bagaimana Natuur & Milieu menggunakan skema analogous dengan memadukan biru dan hijau.Skema Analogous

 

Beberapa Tips yang Perlu Anda Coba

Sudah siap memilih kombinasi warna untuk website Anda, berikut beberapa tips yang patut Anda coba:

1. Mulai dengan Memilih Warna Utama

Primary color bisa dipilih dari warna yang paling mendominasi logo Anda. Coca Cola, misalnya, memiliki logo dengan warna merah dan putih. Nah, brand tersebut kemudian menjadikan warna merah sebagai warna utama website mereka. Jika Anda masih kebingungan dalam memilih primary color, Anda bisa memanfaatkan online tool dari Grasshopper.

2. Tentukan Berapa Warna yang Akan Digunakan

Warna utama saja tentunya tak akan cukup. Anda juga perlu memilih warna tambahan agar website Anda tidak terlihat membosankan. Cara yang paling direkomendasikan adalah memilih a triadic color scheme atau kombinasi tiga warna. Untuk melakukannya, Anda dapat mengikuti 60-30-10 rule, yakni:

  • 60% warna utama (primary color)
  • 30% warna sekunder (secondary color)
  • 10% warna aksen (accent color)

3. Tambahkan Warna Netral 

Warna netral merupakan salah komponen penting dalam website. Anda bisa menggunakannya untuk membuat teks Anda lebih mudah terbaca, menjaga keseimbangan antara banyak elemen website (teks, gambar, animasi, dan sebagainya), serta meningkatkan user experience.

Manfaatkan Tools untuk Menemukan Kombinasi Warna Website dengan Mudah

Anda masih kebingungan menentukan kombinasi warna terbaik untuk website Anda? Tak perlu khawatir. Ada banyak tools yang bisa Anda manfaatkan, yang diantaranya adalah:

1. ColorExplorer 

ColorExplorer merupakan online tool gratis yang berfungsi untuk mengatur atau membuat color palettes dengan mudah. Yang lebih spesial lagi, ColorExplorer menyediakan Analysis & Conversion Tools—yang membantu Anda mengevaluasi color palletes yang telah Anda pilih, serta mengetahui apakah teks dan background web Anda mempunyai kontras yang sesuai dengan standar W3C.

2. ColorSpire

ColorSpire hadir dengan generator fungsional untuk menemukan kombinasi warna dengan mudah. Menariknya, Anda bisa memilih lima warna yang berbeda dan melihat langsung bagaimana perpaduan seluruh warna tersebut dalam preview box.

3. Color Wheel by Canva 

Design tool ternama Canva juga menyediakan tool menjanjikan bernama color wheel. Cara menggunakannya pun sangat gampang. Anda hanya perlu memilih warna utama, kemudian menentukan jenis kombinasi yang diinginkan—apakah monochromatictriadiccomplementaryanalogoustetradic, atau custom.

4. Adobe Color 

Tak ketinggalan, Adobe juga memiliki Adobe Color—sebuah online tool untuk mencari perpaduan warna hanya dalam beberapa klik. Hebatnya, Adobe Color menyediakan opsi kombinasi warna yang lebih lengkap; seperti split complementarydouble split complementarysquarecompound, dan shades.

Ditambah lagi, Anda bisa mengunggah gambar untuk mencari tahu perpaduan warna atau gradasi yang digunakan dalam gambar tersebut, kemudian menyimpannya sebagai color palette atau color gradient untuk website Anda.

5. Coolors 

Coolors menyediakan generator yang dilengkapi dengan tampilan drag and drop. Ada banyak jenis kombinasi yang bisa dibuat dengan tool ini—mulai dari squaretriadiccomplementary, hingga monochromatic. Yang menarik, Coolors hadir dengan fitur-fitur yang sangat komplit; seperti penyesuaian kecerahan, color blindness, hingga membuat palette dari foto.Pentingnya Memilih Kombinasi Warna Website Terbaik

JOGJA ONE SOLUTION – Kami hadir memberi solusi untuk kebutuhan media promosi bisnis atau usaha Anda. Grafik order dan omzet meningkat. Dapatkan website murah, desain menarik, kompleks, dan full maintenance dengan harga yang terjangkau KLIK DISINI. Atau hubungi kami di Telp (0274) 5017127 | WA : 0888 0289 8802


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

WhatsApp chat