Kenali Tanda-Tanda Terkena Email Spoofing

Kenali Tanda-Tanda Terkena Email Spoofing

Kenali Tanda-Tanda Terkena Email Spoofing

Waspada! Begini 6 Tanda Ponsel Anda Sudah Dihack! | Republika OnlineJogja One Solution – Pembahasan tentang phising dan spam bisa jadi sangat menjengkelkan ya, DomaiNesians. Bagaimana tidak? Alasan mengapa kita mencari artikel tentang phising dan spam biasanya adalah untuk mencari cara menangani hal tersebut. Kali ini, kita akan membahas tentang salah satu taktik phising atau spam yang disebut dengan email spoofing. Email spoofing adalah pemalsuan header email yang membuat pesan tersebut seolah-oleh dikirim dari sumber yang sebenarnya. Anda harus kenali tanda-tanda terkena email spoofing.

Prinsip Kerja Email Spoofing

Penggunaan email spoofing dapat dilakukan dengan server Simple Mail Transfer Protocol (SMTP) dan perangkat lunak pengiriman surat seperti Gmail, Outlook atau menggunakan website fake mailer sender. Scammer akan memalsukan informasi pada header pesan seperti From, Reply-To, dan Return-Path setelah pesan dibuat. Email kemudian dikirim dan informasi palsu itu akan muncul dikotak surat penerima dan akan terlihat seperti email asli yang dikirim oleh pengirim asli. Ini dapat terjadi karena SMTP tidak menyediakan mekanisme untuk mengatasi otentikasi.

Alasan Mengirim Email Spoofing ke Alamat Pengirim

  • Agar tidak diketahui identitas pengirim asli
    Jika alasannya merupakan ini, sebaiknya akan lebih mudah dengan mendaftarkan alamat anonim.
  • Meminimalisir email spam
    Hal ini dilakukan untuk mencegah pesan masuk daftar spam secara cepat.
  • Mengirim pesan atas nama orang lain
    Tujuannya yaitu untuk melakukan pencurian identitas, misalnya untuk asuransi perawatan kesehatan.
  • Berpura-pura menjadi sumber yang diketahui oleh penerima
    Ini bertujuan agar dapat meminta informasi sensitif atau akses ke aset pribadi.

Mengetahui Email Spoofing

Jika email dipalsukan dengan baik, besar kemungkinan email tersebut tidak akan terdeteksi. Tetapi jika terlihat ada sesuatu yang mencurigakan, kita bisa membuka dan memeriksa sumber email. Kita bisa melacak alamat IP asal email untuk mengetahui nama pengirimnya.

Berikut adalah beberapa cara yang bisa digunakan untuk cek email spoofing

1. Buka Folder Spam

Baca Juga  Kelebihan dan Kekurangan Dedicated Server Hosting

Dalam folder ini, terdapat email-email yang telah difilter oleh Google. Sistem filter Google sebenarnya sudah cukup baik dalam memilih email yang terindikasi spoofing. Akan muncul notifikasi “This message seems dangerous” pada email yang terindikasi tidak aman.

2. Memeriksa IP Address Pengirim

Jika tidak terdapat notifikasi “This message seems dangerous”, kita bisa cek lebih lanjut dengan klik “Show Original”. Pada bagian “Received”, kita bisa melihat alamat website paslu si pengirim email. Kita juga bisa cek IP address pengirim. Sudah jelas, bahwa email ini merupakan email spoofing.

Mencegah Email Spoofing

Protokol email SMTP tidak mendukung otentikasi, sehingga pihak yang tidak bertanggungjawab akan mudah melakukan email spoofing dan menipu penerima pesan. Oleh karena itu, sebagian besar penyedia email telah menggunakan teknologi untuk mendeteksi email spoofing serta selalu memperingatkan pengguna email untuk berhati-hati. Beberap inovasi telah dikembangkan untuk mengotentikasi pesan yang masuk :

  • Sender Policy Framework (SPF)SPF akan memeriksa apakah suatu alamat IP diijinkan untuk mengirim email dari domain yang digunakan. Namun, SPF masih membutuhkan pengguna untuk melakukan pemeriksaan catatan SPF serta validasi pengirim email
  • Domain Key Identified Mail (DKIM): DKIM menggunakan dua kunci kriptografi yang berpasangan, masing-masing untuk menandai pesan keluar dan menandai pesan masuk. Karena DKIM hanya menandai bagian dari suatu email, email tersebut akan dapat diforward tanpa melanggar validitas. Serangan ini disebut “Reply Attack”
  • Domain-Based Message Authentication, Reporting, and Conformance (DMARC): DMARC memungkinkan pengirim untuk memberikan kepastian bahwa email yang dikirimkan pada penerima adalah email yang aman, karena email bisa dikirim menggunakan SPF ataupun DKIM. Pengirim juga bisa memilih tindakan yang akan diambil jika menerima email yang gagal otentikasi.

Untuk melakukan pengelolaan spam pada email hosting, dapat digunakan program dari pihak ketiga. Salah satu yang dapat digunakan adalah Spamassassin dari Apache. Program ini merupakan program open source yang dapat digunakan untuk memfilter email yang tidak jelas pengirimnya.

JOGJA ONE SOLUTION – Kami hadir memberi solusi untuk kebutuhan media promosi bisnis atau usaha Anda. Grafik order dan omzet meningkat. Dapatkan website murah, desain menarik, kompleks, dan full maintenance dengan harga yang terjangkau KLIK DISINI. Atau hubungi kami di Telp (0274) 5017127 | WA : 0888 0289 8802


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

WhatsApp chat